Legenda mengatakan bahwa keripik kentang lahir dari sebuah tiff

Legenda mengatakan bahwa keripik kentang lahir dari sebuah tiff

Legenda mengatakan bahwa keripik kentang lahir dari sebuah tiff antara koki yang tidak dikenal dan salah satu orang terkaya dalam sejarah Amerika.

Peristiwa itu diduga terjadi pada 24 Agustus 1853. George Crum, yang setengah Afrika dan setengah asli Amerika, bekerja sebagai juru masak di sebuah resor di Saratoga Springs, New York pada saat itu. Selama shiftnya, seorang pelanggan yang tidak puas terus mengirim kembali pesanan kentang goreng, mengeluh bahwa mereka terlalu tebal. Frustrasi, Crum menyiapkan batch baru menggunakan kentang yang diiris kertas tipis dan digoreng hingga garing. Yang mengejutkan, pelanggan itu, yang kebetulan adalah taipan kereta api, Cornelius Vanderbilt, menyukainya.

Namun, versi kejadian itu dibantah oleh saudara perempuannya Kate Speck Wicks. Faktanya, tidak ada laporan resmi yang membuktikan bahwa Crum mengklaim telah menemukan keripik kentang. Namun dalam obituari Wick, dinyatakan dengan tegas bahwa “dia pertama kali menemukan dan menggoreng Keripik Saratoga yang terkenal,” juga dikenal sebagai keripik kentang. Selain itu, referensi populer pertama untuk keripik kentang dapat ditemukan dalam novel “A Tale Of Two Cities,” yang ditulis oleh Charles Dickens. Di dalamnya, ia menyebut mereka sebagai “keripik kentang husky.”

Bagaimanapun, keripik kentang tidak mendapatkan popularitas luas sampai tahun 1920-an. Sekitar waktu itu, seorang pengusaha dari California bernama Laura Scudder mulai menjual keripik dalam kantong kertas lilin yang disegel dengan besi hangat untuk mengurangi remuk sambil menjaga keripik tetap segar dan segar. Seiring waktu, metode pengemasan yang inovatif memungkinkan untuk pertama kalinya produksi massal dan distribusi keripik kentang, yang dimulai pada tahun 1926. Saat ini, keripik dikemas dalam kantong plastik dan dipompa dengan gas nitrogen untuk memperpanjang umur simpan produk. Proses ini juga membantu mencegah keripik hancur.

Selama 1920-an, seorang pengusaha Amerika dari North Carolina bernama Herman Lay mulai menjual keripik kentang dari bagasi mobilnya ke pedagang grosir di selatan. Pada 1938, Lay begitu sukses sehingga chip merek Lay-nya masuk ke produksi massal dan akhirnya menjadi merek nasional pertama yang berhasil dipasarkan. Di antara kontribusi terbesar perusahaan adalah pengenalan produk keripik “Ruffled” yang cenderung lebih kuat dan dengan demikian kurang rentan terhadap kerusakan.

Namun baru pada tahun 1950-an toko mulai membawa keripik kentang dalam berbagai rasa. Ini semua berkat Joe “Spud” Murphy, pemilik perusahaan chip Irlandia bernama Tayto. Dia mengembangkan teknologi yang memungkinkan bumbu ditambahkan selama proses memasak. Produk keripik kentang berpengalaman pertama kali datang dalam dua rasa: Keju & Bawang dan Garam & Cuka. Tidak lama kemudian, beberapa perusahaan akan menyatakan minatnya untuk mendapatkan hak atas teknik Tayto.

Pada tahun 1963, Keripik Kentang Lay meninggalkan tanda yang mengesankan pada kesadaran budaya negara ketika perusahaan mempekerjakan perusahaan iklan Young & Rubicam untuk datang dengan slogan merek dagang populer “Betcha tidak bisa makan hanya satu.” Segera penjualan menjadi internasional dengan kampanye pemasaran yang menampilkan aktor selebriti Bert Lahr dalam serangkaian iklan di mana ia memainkan berbagai tokoh sejarah seperti George Washington, Ceasar, dan Christopher Columbus.

AKDSEO